6 Alasan Mengapa Sepeda Motor Tidak Pakai Diesel (Bagian 2)

  • Rabu, 12 Juli 2017 17:15 WIB

Ukuran mesin Harley-Davidson bermesin bensin ini sudah besar, jika sepeda motor pakai mesin diesel ukurannya lebih besar, berisik dan getarannya tinggi | youmotorcycle.com

Amerika – Mengapa sepeda motor lebih banyak menggunakan mesin bensin daripada mesin diesel, 3 alasan dipaparkan di bagian 1 (berat, bising dan mahal), ini alasan berikutnya.

4. Boros. Karena mesin diesel bekerja pada tekanan tinggi, mereka cenderung mudah lelah.

Untuk mengurangi keausan pada mesin ini, Anda perlu melakukan penggantian oli setelah setiap 5.000 km.

Dengan mesin bensin, Anda hanya butuh ganti oli setelah sekitar 6.000 km sampai 8.000 km.

Perubahan oli yang sering dilakukan oleh mesin diesel ini, berarti konsumen harus menginvestasikan lebih banyak waktu dan uang untuk mempertahankan motor mereka.

(BACA JUGA: 6 Alasan Mengapa Sepada Motor Tidak Pakai Mesin Diesel (Bagian 1))

5. Kecepatannya rendah. Meski mesin diesel menghasilkan torsi yang lebih banyak, rpm-nya rendah, terutama bila dibandingkan dengan mesin bensin.

Karena pengendara membutuhkan rpm yang lebih tinggi untuk kendaraan berkinerja tinggi mereka, diesel dianggap tidak sesuai.

Para pengendara sepeda motor suka berakselerasi cepat di jalan raya, menyatu dengan kondisi lalu lintas atau menghindari bahaya dengan motor yang bisa berputar dengan cepat.

Mesin diesel tidak akan mampu mengakomodasi atau mendukung hal yang hampir sama dengan layaknya mesin bensin seperti itu.

Reporter : fendi
Editor : fendi

Tags :

#Lexus

KOMENTAR

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×