Eksis Saat Perang Dunia Kedua, Hot Rod Ford Muncul Di Pulau Dewata

  • Jumat, 10 Maret 2017 14:35 WIB

Hot Rod sempat 'mati' namun akhirnya bisa tenar lagi | Safar

Bali - Mobil Ford bergaya Hot Rod modifikasi yang populer dikalangan anak muda era perang dunia ke-2 terpampang dengan polesan warna hitam dengan list merah di ajang otomotif mobil dan motor seni di Bali.

"Kalau yang model Hot Rod saya dapatkan dari temen sesama kolektor dan beli Rp 250 juta dengan kondisi yang sudah jadi," ujar Jos Dharmawan. 

Jos menambahkan, mesin Ford Hot Rod keluaran 1934 miliknya masih dalam kondisi hidup dan berfungsi sempurna. 

"Kalau Hot Rod kan memang bentuk mobil asal yang dimodifikasi. Beda kalau jenis Rat Rod yang dibangun sampai mirip dengan bentuk mobil yang diinginkan. Hot Rod saya pakai bahan bakar bensin," tambahnya. 

Hot Rod merupakan jenis mobil yang bukan hanya mengedepankan kosmetik penampilan ini juga menekankan pada performa daya pacu yang sangat tinggi.

Gaya Hot Rod yang diaplikasikan dalam mobil Ford 1934 ini tergabung dalam koleksi Perhimpunan Penggemar Mobil Kuno Indonesia (PPMKI) Bali.

Perjalanan gerak Hot Rod didunia mengalami pasang surut bahkan sempat mati di 1960an akibat hadirnya mobil cepat pabrikan.  

Sementara, Hot Rod diterjang faktor kenaikan harga bahan bakar serta kondisi ekonomi yang akhirnya membuat Hot Rod terpuruk dan tenggelam di awal 1980-an.

Hot Rod lahir akibat pembatasan aturan performa dapur pacu yang sempat dibenturkan bagi pegiat yang menggeluti aliran tersebut. 

Tak pelak, anak muda di California, Amerika Serikat yang terhambat jalur modifikasinya itu memilih putar otak. Melepas komponen yang dianalisa tidak begitu esensial.

Reporter : Safar
Editor : toncil

KOMENTAR

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×